Perpaduan Budaya Penambah Eksotis Masjid Ridho Ilahi, Wilangan, Nganjuk

Selagi mengadakan perjalanan jauh, lokasi istirahat untuk melepaskan penat walau barang sejenak akibat duduk di kabin kendaraan maupun di atas jok sepeda motor cukup lama, sangatlah dicari. Apalagi jika tempat istirahat itu sekaligus merupakan sarana ibadah dan dilengkapi toilet/kamar mandi. Nuansa unik terkadang justru dijumpai pada lokasi istirahat seperti ini yang menampakkan sebuah keunikan dan keunikannya jarang dijumpai di tempat lain.

Bagian serambi Masjid Ridho Ilahi, Wilangan, Nganjuk (Melipirnews.com)

Cerita seperti inilah yang barangkali cocok untuk menggambarkan reportase singkat saat di perjalanan untuk berlebaran tahun 2024, tatkala mampir beristirahat di masjid Ridho Ilahi yang terletak di Desa Ngudikan, Kecamatan Wilangan, Kabupaten Nganjuk, Provinsi Jawa Timur. Tampak dari kejauhan, keunikan masjid ini jelas terlihat dengan nuansa tersendiri, tepatnya perpaduan unsur Eropa dan Timur Tengahnya. Menara tinggi menjulang dan juga gaya kubah dan ornamen yang menghiasi di seluruh bangunan itu bukan berupa bangunan khas setempat, atau tepatnya gaya Jawa. Jelas sekali gaya luar negeri, yakni perpaduan Eropa dan nuansa Timur Tengahnya. 

Publik akan disuguhi pemandangan lain, begitu setelah cukup lega melepaskan diri dari setidaknya empat pemberhentian jalur kereta api dari arah Caruban hingga ke lokasi yang ditengahi area persawahan, hutan dan sebagian kecil rumah penduduk. Maka, pemandangan hijau pada menara dan kubahnya menyuguhkan kesejukan tersendiri sejauh mata memandang. Tidak jauh dari lokasi ini, air terjun Sedudo juga siap menyambut hangat kehadiran para pelancong yang ingin menikmati segar dan dinginnya air pegunungan Nganjuk.

Bagaimana sih kok bisa masjid seperti ini dibangun di tengah arena yang sebelumnya merupakan area persawahan dan bukan area pemukiman? Menurut sumber yang berhasil dihimpun, masjid ini memang sengaja dibangun mulai tahun 2019 dan selesai hingga diresmikan pada tanggal 23 Juli 2023 dengan meniru gaya Eropa. Gaya benua biru ini setidaknya bisa dilihat dari kekokohan tiangnya yang mengikuti gaya baroque, dan berpadu dengan unsur Timur Tengah yang menempel pada ornamen bentuk kubah yang di puncaknya dituliskan lafad Allah. Pemandangan seperti ini amat jelas tatkala mendekati ke bagian bangunan masjidnya.



Oleh pihak pendiri, masjid ini diserahkan pengelolaannya di bawah Pondok Pesantren Lirboyo yang berada di Kediri. Jarak lokasi masjid ini dan Lirboyo masih terbilang cukup jauh, lebih kurang 50 kilometer menyusuri jalan nasional arah Surabaya dan berbelok ke kanan ke arah Kediri. Namun proses demikian ini dimungkinkan mengingat pondok pesantren itu berusia cukup lama dan tentu saja memiliki jaringan alumni yang menyebar di berbagai wilayah, termasuk salah satu jaringannya itu sangat dimungkinkan menjangkau ke pihak pendiri masjid ini.  

Memasuki halaman masjid, pahatan kayu yang menempel di dinding melengkapi keelokan ornamennya. Pilar model baroque juga menyuguhkan pemandangan eksotik berhimpit dengan hiasan ala timur tengah yang ditempatkan di sekelilingnya. Tidak lupa kaligrafi dari ayat Alquran menambah kesyahduan pemandangan. 

Menapakkan kaki ke dalam ruangan masjid, di langit-langit menyerupai bangunan kastil di Eropa yang bermotifkan kelopak dan bunga-bunga yang bertumpuk. Dinding dihiasi dengan ornamen unik yang memadukan antara pita dan bentuk kubah-kubah yang mengerucut di atas. Lampu gantung yang dibentuk melingkar menambah keindahan tersendiri yang terletak tepat di tengah-tengah bangunan masjid.

Bedug terletak di sudut serambi

Tidak lupa, sebagai penegas unsur keislaman lokal, kentongan dan bedug juga tersedia di bagian sudut di masjid ini. Letaknya di serambi masjid, seperti halnya penempatan bedug dan kentongan di masjid-masjid kampung. Hal demikian berarti menandakan berbaurnya berbagai unsur budaya yang semakin menguatkan dan memperkaya pesan penting jalinan budaya dari masjid ini. Kekuatan budaya semakin kokoh ketika ia mengadopsi sekaligus mengadaptasi kepelbagaian unsur budaya dan nilai-nilai yang terhampar luas di masyarakat.

MN

Komentar

  1. https://www.instagram.com/reel/C6JTi0shU8a/?igsh=MTdsaWIzb3VkOGVtaA==

    BalasHapus

Posting Komentar